Berita

Tanggal Terbit: 02-04-2024

Inventarisasi dan Verifikasi PPTPKH untuk Penyelesaian Sawit di Kawasan Hutan Sumatera Utara



Medan, 2 April 2024 - Hari ini, di JW Marriot Hotel Medan, telah berlangsung rapat pembahasan pelaksanaan inventarisasi dan verifikasi penyelesaian penguasaan tanah dalam kawasan hutan (PPTKH) di Provinsi Sumatera Utara. Acara ini dihadiri oleh para pejabat terkait dan tokoh masyarakat, yang telah diberi sambutan oleh para pemangku kepentingan.

Dalam sambutannya, Direktur Jenderal Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan, Dr. Hanif Faisol Nurofiq menekankan pentingnya reforma agraria sebagai salah satu upaya pemerataan ekonomi. Beliau juga menyoroti peran Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dalam mendukung pembangunan nasional, terutama dalam penataan kawasan hutan untuk mendukung program Tanah Obyek Reforma Agraria (TORA).

Dr. Hanif menggarisbawahi dampak dari Undang-Undang Cipta Kerja yang memperkuat peran masyarakat dalam pengelolaan hutan, serta mekanisme penataan kawasan hutan yang diatur dalam peraturan pemerintah terkait.

"kegiatan penataan kawasan hutan akan melibatkan berbagai pihak, termasuk masyarakat yang bermukim di sekitar kawasan hutan" Jelas Hanif.

Dalam konteks penyelesaian lahan terindikasi sawit rakyat, Provinsi Sumatera Utara menjadi prioritas. Para peserta rapat ditekankan untuk mendukung program tersebut dengan mematuhi regulasi yang berlaku.

Direktur Jenderal PKTL menegaskan pentingnya percepatan penyelesaian lahan terindikasi sawit rakyat, yang telah diakomodir dalam Peta Indikatif PPTPKH.

Rapat ini juga menghasilkan keputusan untuk segera melaksanakan kegiatan inventarisasi dan verifikasi PPTPKH di Provinsi Sumatera Utara. Para peserta rapat diminta untuk segera berkoordinasi dan menyampaikan usulan penyelesaian lahan yang terindikasi sawit rakyat kepada pihak terkait, dengan memperhatikan semua persyaratan administrasi yang diperlukan.

"Dengan demikian, rapat ini diharapkan akan menjadi langkah awal yang efektif dalam menyelesaikan masalah lahan terindikasi sawit rakyat di Provinsi Sumatera Utara, sejalan dengan upaya pemerintah untuk mencapai tujuan pembangunan nasional yang berkelanjutan." Jelas Hanif mengakhiri sambutannya.

Pengunjung

Total

24471

Tahun ini

163

Bulan

30

Hari ini

2